Table of Content

Dunia Pendidikan 'Metaverse' Di Masa Depan

Metaverse mendukung pembelajaran jarak jauh dan menciptakan pengalaman belajar yang mendalam secara menyeluruh terhadap kegiatan kampus.
metaverse untuk pendidikan

Universitas yang paling dilengkapi dengan infrastruktur digital dan sumber daya manusia yang cerdas akan muncul sebagai pionir baru di mana pun mereka berada.


Tak bisa dipungkiri, pandemi saat ini berdampak pada sektor pendidikan. Sekitar 1,6 miliar siswa dari 192 negara, atau 91 persen dari populasi siswa dunia, telah mengalami gangguan pendidikan.


Seperti yang kita semua ketahui, gangguan ini menyebabkan pendidikan online dengan mudahnya muncul dan menjamur sebagai platform baru yang sangat penting. Namun, sekitar 29 persen anak muda di seluruh dunia, sekitar 364 juta orang, tidak online. Dalam banyak hal, kesenjangan digital sekarang lebih lebar dari sebelumnya. #khairpedia


Bagaimanapun juga setiap orang memiliki kesempatan untuk memastikan bahwa integrasi teknologi yang muncul lebih dipercepat dan pengiriman online menjadi komponen integral dari pendidikan. Ini seharusnya, secara teori, mengarah pada solusi pedagogis yang lebih inklusif dan kreatif.

Sistem Uji Plagiasi (Cek Turnitin)


Membuat ekosistem pusat penelitian virtual menggunakan Microsoft Teams di new normal dan fokus pada interaksi manusia. Bagaimana menggunakan simulasi digital untuk mempersiapkan mahasiswa untuk karir masa depan.


Seluruh dunia telah secara efektif mengambil bagian dalam eksperimen pendidikan, dan dapat memastikan bahwa pendidikan campuran bekerja secara efektif untuk mahasiswa. Ini menutupi kekurangan pedagogis yang sudah berlangsung lama dalam penyampaian pengetahuan satu arah dan memungkinkan untuk beralih ke model yang berpusat pada peserta didik, memberi peluang besar untuk membuka kreativitas dan pikiran kolaboratif. Pendidikan yang disesuaikan dengan tingkat individu tidak hanya akan membantu mereka mengumpulkan pengetahuan tetapi juga meningkatkan kemampuan mereka untuk menggunakannya.


Sebuah survei baru-baru ini di Korea Selatan menemukan bahwa 96 persen warga Seoul percaya bahwa pandemi memperluas kesenjangan pembelajaran yang ada, tetapi 74 persen mengatakan bahwa sekolah harus melaksanakan bentuk pendidikan campuran menggunakan kelas jarak jauh dan tatap muka. Umpan balik dari mahasiswa di kelas online memberi gambaran sekilas tentang jalur baru yang perlu diambil. #khairpedia


Sejak Maret lalu, ada penawarann 60 persen kelas real-time melalui Zoom dan 40 persen melalui sistem manajemen pembelajaran yang telah direkam sebelumnya. Mahasiswa puas dengan kelas real-time di mana mereka dapat berinteraksi tatap muka dengan profesor. Format kelas campuran yang menggabungkan konten real-time dan pra-rekaman menerima evaluasi yang sangat memuaskan. Masalahnya, bagaimanapun, datang dengan kelas lab melalui Zoom. Mahasiswa mengungkapkan ketidakpuasan mereka dengan pengalaman belajar pasif dan tidak langsung.


Mengembangkan alat atau teknologi online yang dapat memungkinkan eksperimen ilmiah, pembuatan prototipe teknik, dan aktivitas langsung lainnya tetap menjadi tantangan. Namun, kita dapat mulai mengatasi masalah ini dengan menggunakan teknologi pelengkap seperti realitas virtual, augmented reality, pengenalan gambar, dan teknologi pelacakan mata.


Hambatan untuk mengakses pengalaman baru ini kompleks dan meluas, namun ada cara yang dapat kita lakukan bersama untuk mendobrak hambatan ini di tingkat global dengan harapan dapat mendorong pertumbuhan inklusif. Misalnya, kampus virtual akan menjadi kenyataan di kampus, yang akan dibuka pada September 2023. #khairpedia


Hal tersebut bertujuan melampaui pendidikan online dengan menciptakan "metaverse" yang memberikan bantuan untuk menjalankan kelas dan menciptakan pengalaman belajar yang mendalam secara menyeluruh terhadap kegiatan kampus sambil menggunakan teknologi digital terbaru.


Mengikuti studi kelayakan kampus yang berlangsung lima tahun lalu, ada perencanaan menggunakan kursus Mooc yang dibuat oleh profesor. Menggunakan konten online di sana akan membantu mengurangi kesenjangan pendidikan antara kedua institusi, ditambah lagi akan mengurangi kebutuhan banyak mahasiswa dan fakultas untuk melakukan perjalanan jauh dari ibu kota ke kampus. Meskipun mahasiswa diharapkan untuk tinggal di kampus, mereka mungkin akan terlibat dalam kegiatan lain dan ingin mengambil kelas di mana pun mereka berada.


Karena akan membutuhkan waktu untuk memilih dan merekrut sekelompok anggota akademisi yang unggul, sehingga lebih efektif menggunakan platform kuliah online untuk menyampaikan konten yang terstandarisasi dan berkualitas.


Telah dikemukakan bahwa adopsi cepat pendidikan online akan mempengaruhi pendaftaran mahasiswa internasional di universitas, yang akan menyebabkan pengurangan pendapatan. Namun, mahasiswa akan memilih universitas yang menawarkan pengalaman metaverse yang lebih beragam dan interaktif di atas pengalaman akademis dan global. Waktunya telah tiba untuk membangun kembali kurikulum dan infrastruktur untuk dunia metaverse#khairpedia


Universitas di seluruh dunia sekarang berada di garis awal yang sama. Mereka perlu berinovasi dan merintis pendekatan dan alat baru yang dapat mengaktifkan segala macam kegiatan kampus secara online. Mereka harus mengukir metaverse mereka sendiri yang berbeda yang layak untuk interaksi manusia dan beragam pengalaman teknologi yang mempromosikan kreativitas mahasiswa dan pikiran kolaboratif.


Universitas yang paling dilengkapi dengan infrastruktur digital dan sumber daya manusia yang cerdas akan muncul sebagai pemimpin baru di mana pun mereka berada.


Pendidikan yang berhasil membutuhkan dukungan penuh dari masyarakat dan akses yang sama terhadap peluang. Terobosan teknologi harus dimanfaatkan untuk memberi manfaat bagi semua orang. Untuk tujuan ini, sektor swasta dan publik perlu berkolaborasi untuk menghadirkan peluang pembelajaran inklusif dan membantu menopang ketahanan global terhadap pandemi ini dan di masa depan. Harapannya, disrupsi tersebut akan membawa teknologi dan pengetahuan baru yang dapat kita manfaatkan untuk membentuk kembali masa depan pendidikan#khairpedia

khairpedia.blogspot.com

Post a Comment